Pages

Friday, December 3, 2010

Novel "CINTA BERTINDIH"

Selepas sahaja tamat sekolah rendah, mesti semua lanjutkan ke sekolah menengah pula kan.semua xsabar-sabar menanti hari yang cukup bahagia ini. Begitu juga dengan gadis ini. Siti mariam baru sahaja naik ke sekolah menengah setelah selama 6tahun siti berusaha disekolah menengah akhirnya siti ke sekolah menengah jua. Tambah pula siti belajar disekolah baru dan dapat menikmati di rumah baru lagi. Siti gembira dengan pemberian ilahi ini. Dalam gembira siti juga menyimpan perasaan sedih kerana berjauhan gan kawan-kawan disekolah lamanya. Namun begitu siti bersabar dan terima semua ini degan satu harapan iaatu ingin Berjaya. Siti mulai hidup barunya bersama keluarga tercinta.

Angin bertiup sayu, laungan azan yang berkumandang masuk sudah solat subuh. Siti tidah terjaga-jaga lagi kerana terlalu letih mengemas rumah.siti lupa bahawa dia memulakan persekolah pada hari ini. “Siti..!! Siti..!! Siti..!! Bagun dah subuh ni…bagun siap..” jerit ibu siti kepada siti. “Ya mak siti dah bangun…” jawab siti. Siti bergegas bagun lalu mencapai tuala dengan pantas supaya dia tidak terlewat. “nanti turun ya kita sarapan bersama.” Jawab ibu siti. “baiklah mak” jawab siti. Selepas semua siap siti berangkat kesekola. Setiap pagi pasti siti salam dan cium tangan ibunya. Selepas sampainya dia disekolah dia merasa bahawa dia seperi orang kecil disana kerana melihat kawan-kawanya semua cantik, baik dan pandai. Selepas semuanya selesai siti dimasukkan ke kelas 1melati situ siti mempunyai kawan yang bernama syafirrah. Dia sanggat baik tapi pendiam. Siti amat menyukai sekolah itu. Siti meperkenalkan dirinya kepada kawan-kawannya. “nama saya siti mariam boleh panggil saya siti” jawab siti kepada kawan-kawanya.

Seharian berlalu disekolah akhirnya tammat kelas. Siti gembira sangat apabila dia menemui kawan. Setiap tamat sekolah ayahnya selalu mengambilnya pulang kerana siti tidak tahu pulang ke rumah sehingga ayahnya dapat bas sekolah untuknya. Tetapi siti tidak setuju kerana siti takut akan dia ditinggalkan. Pulang sahaja di rumah siti sentiasa menceritakan apa yang berlaku disekolah barunya. “mak tadi kan siti jumpa kawan baru baik-baik tau mak siti suka la..” jawab siti. “oh.. ya ka? Bagus la. Tapi ingat kalau nak kawan tu jagan rapat sangat nanti kawan makan kawan tau..” balas ibu siti. Tapi siti tidak paham apa yang diperkatakan oleh ibunya. Lalu siti berkata “baiklah mak..”.

Hari berganti hari siti seperti lupa akn kesedihan yang melandanya. Tapi dia sering menelefon rakanya disekolah rendah. Bagi siti persahabatan itu tidak boleh dipupuskan. Siti memasuki sukan disekolahnya supaya dia tidak merasa bosan dirumah.dirumahnya sii tidak dibenarkan keluar rumah walaupun kerumah kawnya. Dia merasa tidah bebas seperti orang lain kerana .. “siti ingat jangan keluar rumah duduk rumah diam-diam” pesan ayah siti. Tapi siti sentiasa dengar apa yang dikatakan oleh ayahnya. Disekolah siti dapat memasuki lumba lari mewakili pasukan hijau tapi akhirnya kegembiraan siti diragut. Ayah siti memberitahu bahawa rumah baru mereka yang dibeli itu telah siap jadi ayahnya ingin berpindah kesana. “minggu depan kita akan pindah ke bayan lepas. Jadi semua siap ya” jawab ayah siti. Siti sedih.. siti tidak membeitahu kawanya tentang pekara ini kerana takut kawanya sedih lalu siti pergi begitu sahaja. Kesedihan melanda semula apabila dia berpindah. Siti baru sahaja ingin melupakan semuanya tetapi tidak boleh.sedih dan terus sedih.

Sampai sahaja dirumah baru siti akur sahaja. “ayah siti jalan-jalan sebentar ya saja-saja. Boleh tak?” jawab siti. “ermm… baiklah tapi balik cepat jagan p jauh-jauh bahaya ok..”balas ayah siti. Lalu siti pun jalan-jalan dipersekitaran rumahnya di apartment tersebut..sambil berjalan-jalan siti tersernpak dengan seorang lelaki. “assalamualaikum…”jawab laki tersebut. “waalaikumusalam..” balas siti. “awak ni budak baru disini ka? Baru berpindah?..” jawab laki itu. “iya.. saya baru disini. Bari hari ini kami pindah rumah saya atas ni sahaja… awak?” balas siti. Siti dalam keadaan malu dan segan kerana lelaki itu tidak dikenalinya.lalu laki tersebut tersenyum dan berundur. Siti pun hairan dengan laki tersebut. siti pulang kerumah dan mengemas rumahnya. Esok siti akan kesekolah barunya pula daftar. Malam pun sudah berlalu. Siti bagun pagi seperti biasa. Dia bergegas siap takut lewat. Pagi tu siti pergi sekolah tetapi terpaksa pulang semula kesekolah kerana waktu sekolahnya pada belah petang. Siti hairan kerana sekolah belah petang. Jam tepat kul 12.30 siti pun pergi bersama ayahnya. Siti kurang selesa situ kerana sekolah itu bercampuran dengan lelaki. Disitu siti bertemu dengan aida rakan sekolah rendah sewaktu darjah 3. “hai.. awak ni penah tinggal di taman sri indah kan..” tanya siti. “ya saya penah.. awak ni adik wan ka?” balas aida. “ya saya la tu.. tak sangka kita jumpa kat sini kan..”balas siti dengan ketawa bersama. Aida memperkenalkan kawanya kepada siti.

Hari berganti hari, tak sangka dah 3bulan disitu. Sungguh riang disitu masalah pun bertimbun. Pelajaran semakin merosot kerana suasana kelas yang tak begitu bagus. Sedang saja siti berjalan bersama kawan ke kantin siti berselisih dengan seorang lelaki yang sanggat kacak. Siti tertarik denganya lalu.. “ boleh saya tanya sapa tu?”tanya siti. “oh… itu ady pengawas sekolah ini. Dia dah berpunya pun kenapa?” balas zaima. “tak la saja tanya..” siti berpura tidak sukanya. Siti sering melihat gegak geri laki itu sehingga kan dia sering membeli macam-macam kepada lelaki tersebut sehingga lah identitinya di kenal pasti. Siti tidak berputus asa untuk dapatkanya kerana siti mula sukakanya. Tapi siti berdiam saja. 1bualan cuti sekolah siti takut kalau dia lupakan siti. Tapi sering inagtkan dia kerana siti selalu tulis namaya didalam buku kosong. Cinta siti tidak terhenti.  Muka ady sentiasa dimata siti. “ady.. oh ady..” angau siti dibuatnya.

Sekolah dibuka semula.keputusan siti merosot sehinggakan ayah siti memarahinya. Ayah siti menanyakan keputusan siti mahu tinggal disini atau tidak tapi siti tidak beri apa-apa keputusan pun. Awek ady berjumpa siti dan memberi peringatan terhadap siti supaya tidak menganggu ady lagi. Siti sedih dan tinggalkan tempat itu. Siti tak berniat untuk menghancurkan hubngan orang lain. siti pulang kerumah dengan sedih. Siti duduk depan tv lalu abang siti masuk kerumah dengan baju yang berdarah. Lalu ibu tanyakan “awat baju darah?..” jawab abang.. “mak tadi….(muka yang sedih dan murung).. kulup kemalangan teruk..” . lalu ibu mendekatai abang. Siti yang muka masam lalu menangis dan menitiskan air matanya dan masuk kebilik. Siti menangis teresak2 sambil merenung ke gambar yg dia lukis. Lukisan itu adalah muka kulup lelaki pertama yang dia sukai tetapi tidak dapat meluahkanya. Siti menangis tersedu-sedu lalu siti berdoa supaya kulup dalam keadaan yang baik. Siti berdoa, solat supaya kulup tidak apa-apa. Siti berdoa ..”Ya Allah.. Ya Tuhanku.. berikanlah aku kekuatan agar aku dapat menempuhi dugaan dan cabaran ini..sembuhkanlah kulup agar dia seperti dulu sesungguhnya aku amat menyanyanginya…ringankanlah kesakitan dan berilah aku perluang untuk melihatnya Ya Allah… amin..” sentiasa dalam doa. Siti mengambil keputusan untuk berpindah. Siti membuang kenangan dia bersama ady jauh-jauh.

Semuanya seperti sediakala. Semat jua pindah kerumah dulu dan sekolah dulu. Siti dapat berita bahawa kulup sudah sembuh sedikit. Siti gembira lalu dia lupa semua yg dilakukanya. Dia ingin jumpa kulup walau sekali pun. Tetapi tidak kesampaian lagi kerana banyak pekara yang perlu siti lakukan tambahan pula siti tidak dibenarkan keluar rumah. Lalu siti mengambil kesempatan sewaktu kelas petang iaitu kelas rumah sukan. Esok nya hari siti membawa sehelai baju sukan dan suar sukan untuk ditukar sewaktu dia melawat kulup tetapi. “ibu… hari ni siti pulang lewat tau..sebab ada kokurikulum.”  Jawab siti kepada ibunya. “baiklah.. tapi balik elok-elok ya.”balas ibu kepada siti. Sampai sahaja sekolah siti terus ke kelas kawanya yang yang akan ke kelas sukan dan merancang perjalanan selepas tamat sekolah. Akhirnya impian jadi kenyataan jua. Siti bertemu dengan seorang yang amat ia sayangi iaitu kulup. “Ya Allah terima kasih kerana telah memakbulkan doaku Ya Allah..” (dalam hati siti berkata) siti dengan tergesa-gesa mencari wad yang didiami kulup itu. Puas dicari tapi tidak jumpa sehinggakan..”Adek ni cari sapa?” tanya makcik disebelah siti. “saya cari seorang kawan yang masuk wad ni. Kawan abang saya diaorang selalu panggil dia kulup tapi tak tau kat mana makcik..” balas siti. Lalu makcik itu pun berkata..”inilah kulup anak makcik yang kemalangan tu..” tiba-tiba air mata siti jatuh kelantai dan tanpa berkata-kata siti terus ke sebelah kulup sambila menangis. Siti tak dapat bayangkan bahawa kulup yang dulu jauh berbeza dengan kulup sekarang. (Dia tidak seperti dulu..muka dia kering badan dia xda isi..nape dia cam ni..”ya Allah kenapa jadi begini??.. tolong la ringankan kesakitannya..”)dalam hati siti..”kulup siti maafkan segala kesalahan yang kulup lakukan ya. Siti pun nak minta maaf jika siti melakukan kesalan…”jawab siti sambil menangis. Bayangkan kulup seperti nyawa-nyawa ikan wayar dikepala, tangan membuatkan dia menderita.kulup xdapt bercakap hnya dapat melihat. Keadaannya semakin teruk.. kulup koma selama 2bulan lamanya. Bertapa terseksanya dia hidup seperti nyawa-nyawa ikan. “Ya Allah aku tidak dapat melihat keadaannya seperti ini.. kau ambil la nyawanya supaya dia tidak terseksa lagi.. aku tak dapat bayangkan bertapa peritnya hidup dia…” berkata sambil berdoa. Kulup seorang yang baik peramah dan suka menolong orang. Gelak tawanya tidak seperti dulu lagi. Tak dapat nak dikatakan bertapa sedih hati ini mengenangkan nasib dia. (aku sangat mencintainya.. tak dapat aku nak meluahkan perasaan aku kepadanya bertapa dalamnya cinta aku kepadanya. Aku ingin luahkan segalanya supaya dia tahu bahawa aku amat sayang padanya. Aku ingin hidup bersama dia tapi… adakah semua ini dalam mimpi sahaja… aku menyesal kerana tidak dapat meluahkan perasaan aku..aku ingin disisinya sewaktu dia memerlukan seseorang.) sambil siti berhayal, atul menarik tangan siti dan pergi. “Jom siti kita balik..aku tak sanggup tengok dia cam tu dan aku tak sanggup tengok hang cam ni. Dah la siti..” jawab atul kepada siti. “atul… kau tau kan aku sayang dia..tapi kenapa aku jumpa dia cam ni.. aku bodoh tak luahkan hati aku pada dia.. aku tak dapat tinggal dia. Dia memerlukan aku atul…” balas siti. Atul mengelengkan kepalanya lalu bertkata “dah la siti ajal dan maut ditangan Allah kita tak boleh tentukanya…jom balik kelas dah nk mula…” siti merenung kewajah atul lalu pergi meninggalkan hospital. Raut wajah siti seolah siti menyembunyikan hasratnya.siti sedih tapi apa kan daya kita hanya manusia biasa. Banyak pekara yang dilalui siti semuanya kesedihan.

Hari berganti hari siti ingin berjumpa kulup lagi. Tapi hanya pada hari selasa sahaja sewaktu kelas sukan. Tapi pada hari selasa itu pula kelas sukan dibatalkan. Siti merasa sedih kerana tidak dapt melawat kulup. Tapi siti tidak mengalah “ tak pa la.. minggu depan selasa boleh aku pergi melawat dia kan..” kata siti. Esok harinya itu siti mendapat berita bahawa tokwan siti sakit lalu ibu siti menyuruh siti supaya menemaninya ke kampong selama 3hari. Pada mulanya siti tidak mahu kerana rasa tak sedap hati tapi siti kesian melihat ibunya pulang seorang. Siti dan ibunya pun bersiap untuk ke kampung. Siap sahaja semuanya siti dan ibu turun untuk menaiki teksi ke terminal bas. Aewaktu dalam perjalan abang siti pulang kerumah. “mak nak pergi mana?” tanya abang siti. “mak nak balik kampung tokwan tak sihat.. 3hari ja balik la.. ni nak p mana?” balas ibu. Abang siti kelihatan sedih dan berat untuk menceritakan apa yang berlaku. Tapi abang siti beritahu juga apa yang berlaku. “mak… sebenarnya adek nak bagitahu yang kawan adek kulup….” (ha kenapa dengan kulup aku??) dia dah meninggal mak pagi tadi pukul 7… adek nak p umah dia.. lepas semahyang asar diaorang kebumikan..” jawan abang siti. “Innalillahiwainnailaihirojiun ya ka?..sian dia kan mak tak sangka tak pa la kami pergi dulu ya…” balas ibu siti. (ha?? Apa?? Kulup dah meninggal??tak…tak mungkin semalam baru aku nak pergi melawat tak jadi… tak…aku tak percaya…aku nak dia… tipu la…) siti ingin mendapatkan kepastian lagi. “betul ka kulup dah tak da??..” tanya siti. “ya la..tak kan nak main-main dia dah tak da..”balas abangnya. Sambil berjalan siti menitiskan air mata. Siti tak dapat menerima apa yang berlaku. Siti sedih cintanya tidah bernohta. Siti mencintainya tetapi cinta itu hanya sementara sahaja. Tambah-tambah siti tidak dapat pergi melihat jenazah kulup. Siti tidak dapat menahan bertapa sedihnya kehilangan orang yang dia cintai. Apabila naik sahaja bas, siti menangis dan tidak berkata apa-apa. (pada siapa aku nak menaruh harapan?? Ya Allah jika ini yang terbaik aku beserah padamu. Ya Allah tempatkanlah diabersama orang-orang yang beriman ampunilah dosa dan kesalahnya… aku ampunkan dosa nya terhadap aku Ya Allah… amin..) begitu cepat masa yang berlalu. Kulup masih muda untuk pergi selamanya... satu ja siti ikut kata kulup "belajar rajin-rajin jangan jadi macam aku nanti hahaha.." semuanya disini..


Stellieto..

1 comments:

Post a Comment